Senin, 26 Oktober 2015

CERITA SEX | MAHASISWI S2 BANDUNG YANG SEX DI SEBUAH KOST"AN

Hari ini ane lagi stres banget, ane baru aja dikeluarin dari kantor karena dituduh nyolong hape karyawan yang ada di kantor. Padahal, biarpun ane cuma office boy, seumur hidup ane gak pernah berani yang namanya nyolong. Mau dikata apalagi, nasi udah jadi bubur, ane makan aja tuh bubur sekalian biar kenyang daripada gondok. Ane liat jam di hape butut ane yang masih item putih, baru jam 2 siang. Dan ane bingung mau kemana. Ane ngerasa gak punya tujuan hidup gara-gara masalah ini.
Sebelumnya ane jelasin dulu, nama ane Doni, 27 tahun. Kerja di salah satu kantor jasa arsitek sebagai office boydi Bandung. Kantornya rumahan kecil gitu, karyawannya gak banyak juga. Kejadian hape ilang yang dialamin salah satu karyawan beneran bukan gara-gara ane, kemungkinan emang itu karyawan kehilangan hape pas dijalan menuju kantor. Atau emang doi yang lupa naro, sampe akhirnya ilang. Masih gondok aje kan ane kalau keinget itu.
Ane langkahin kaki ane gak tau arah. Jalan disekitaran komplek kantor ini emang sepi kalau siang gini. Ntar pas sore baru deh rame banyak orang yang baru pulang kerja. Ane sendiri jalan kaki karena emang gak punya kendaraan apa-apa, hidup susah deh. Tapi ane bersyukur masih ada rejeki buat makan sampe hari ini, biarpun gak tau besok makan apa dan kerja dimana.
Baru aja ane jalan sekitar 100 meter, ane liat ada cewek kebingungan di samping motor bebeknya. Ane coba samperin aja, siapa tau dia butuh pertolongan dan ane bisa nolong. Apalagi, ceweknya lumayan cakep, badannya semok semok gitu, ane tebak umurnya paling baru 20 tahunan.
“Neng, kenapa neng? Ada yang bisa dibantu?” tanya ane sambil nyamperin itu cewek.
“Eh, gak apa apa, Kang. Ini bensinnya abis, lagi bingung mau nyari bensin dimana hehe.” Jawab tuh cewek sambil senyum kecut.
Ane mikir, jauh juga pom bensin dari sini. Sekitar 4 kilometer lah, lumayan juga buat cewek kayak doi dorong-dorong motor jauh pas panas gini. Ane pun menawarkan diri buat bantu.
“Wah, pom bensin jauh neng kalau dari sini. Mending sini saya bantu dorongin, daripada nunggu disini gak akan ada tukang bensin yang lewat juga neng. Hehehe…” Tawar ane.
Cewek ini keliatan diem buat mikir dulu, iya lah gak akan mungkin langsung mau juga. Pasti doi takut kalau ane niat jahat. Biasa lah tinggal di kota besar, kadang niat baik juga disangka jahat.
“Boleh deh, Kang…” Jawabnya memelas. “Tolong ya, Kang…” Tambahnya.
Langsung aje ane dorongin tuh motor, si eneng ini langsung ngikut disamping ane. Biar gak bingung, ane coba ajak ngobrol aja.
“Neng ini darimana mau kemana emangnya?” ane coba buka obrolan.
“Dari rumah temen, Kang. Di blok D situ…” Jawabnya sambil menunjuk kebelakang.
“Oh Blok D, deket sama kantor saya berarti tuh…”
“Oh kantor akang dimana emang?” tanyanya.
“Di blok D juga neng, rumah yang nomer 14. Yang gede itu tuh…” Jelas ane.
“Oh emang itu kantor, Kang? Kantor naon?(Kantor apa?)” Tanyanya.
“Kantor arsitek neng, saya sih cuman office boy, kalau saya arsitek mah udah naik mobil bagus daritadi neng…” Jawab ane sambil cengengesan.
“Yah Kang, kerja sih apa aja asal halal kang…”
“Iya neng setuju sama eneng…”
“Terus akang ini mau kemana? Kok gak di kantor?”
“Oh, baru aja keluar saya neng. Abis kena fitnah…” Cerita ane singkat.
“Hah? Fitnah kenapa kang?” Timpal si eneng penasaran.
“Itu, ada karyawan yang ilang hapenya. Saya dituduh yang ngambil, padahal neng, biar hape saya jelek juga saya sukaan yang begini. Seumur hidup saya gak pernah nyolong neng…” Jelas ane.
“Kenapa gak dijelasin dulu, kang? Kalau gak salah kan akang gak dikeluarin dari kantor…”
“Ah gak tau ah neng, saya juga pusing. Yaudalah saya sih terima aja…” Balas ane sambil senyum kecut.
“Eia akang namanya siapa?” Tanya si eneng.
“Doni neng, eneng namanya siapa?”
“Ratih, kang…” Jawabnya.
“Panggil Doni aja neng, gak usah akang. Kan udah kenal ini hehehe…” pinta ane.
“Oke deh, panggil saya Ratih aja, Don. Gak usah eneng kalau gitu hehehe…”
“Iya deh, Ratih…” Kata ane.
Obrolan ane sama Ratih ini terus berlanjut sampe ke pom bensin. Jarak yang jauh jadi gak terlalu kerasa karena obrolan yang menarik. Ane pun juga tau kalau si Ratih ini mahasiswi di salah satu kampus swasta di daerah Martadinata Bandung. Aslinya orang Bogor, jadi di Bandung ngekost deket kampus. Begitu yang ane tau hehehe.
Setelah sampe di pom bensin dan ngisi bensin sampe penuh, ane pun ngasih motor ke Ratih.
“Ini Tih motornya. Besok-besok dicek bensinnya kalau mau kemana-mana, biar gak keulang lagi kayak gini ya hehehe.” Pesan ane sok bijak.
“Hehehe iya Don, makasih banyak ya, Don…” Jawab Ratih.
“Oke deh, aku pamit ya, Tih. Hati-hati pulangnya…” Balas ane.
“Eh Don, hayuk sini aku anter. Kamu pulangnya emang kemana?” Tanya Ratih.
“Ah gak usah Tih, rumah aku jauh. Belum mau pulang juga. Gapapa kok.” Tolak ane.
“Gak apa kok, Don. Ayok aku anter…” Pinta Ratih yang sudah menaiki motornya sambil memberikan helm cadangan yang memang dibawanya. “Ayo atuh Don, anggap aja ucapan terima kasih karena udah bantu…”
“Hmmm, iya deh…” Ane akhirnya menyetujui permintaannya. Tapi ane yang minta buat bawa motornya, gak enak juga rasanya diboncengin cewek hehehe.
“Terus, kamu mau kemana, Don?” Tanya Ratih.
“Gak tau nih, tadinya mau ke tempat temen, buat nanyain kerjaan, tapi nanti aja deh maleman ketemu dirumahnya kalau dia udah pulang…” Jelas ane.
“Oh gitu, kita makan dulu yuk. Biar tenaganya balik lagi abis dorong motor…” Ajak Ratih, “Tenang, aku yang traktir, Don.” Tambahnya.
“Boleh deh, mau makan dimana, Tih?”
“Jalan aja dulu, Don…” Perintah Ratih.
Sepanjang jalan, Ratih cuma ngasih instruksi jalan mesti kemana. Ane nurut aja bawa motor. Bener ane bilang, rejeki gak kemana, ada aja kan yang mau nraktir makan hehehe.
Dua puluh menit berkendara, akhirnya kita berdua sampe di salah satu tempat makan kecil di pinggir jalan.
Gak pake lama, kita langsung pesen makan. Ngobrol sana sini dan ngadem karena diluar masih panas banget. Jujur aja ane udah mulai suka sama Ratih ini. Dari cara kita ngobrol, ane ngerasa nyambung banget sama doi. Tapi ya ane mikir juga, mahasiswi cantik kayak gini mana mau sama mantan OB. Di kampus dia pasti banyak cowok ganteng yang bawa mobil yang juga suka sama dia dan lebih pantes lah buat dia dibanding ane hehehe.
Waktu udah nunjukin jam lima sore. Gak kerasa banget udah jam segini. Ratih pun ngajak cabut dari situ.
“Sekarang mau kemana?” Tanya ane ke Ratih.
“Kamu belum mau pulang, Don?” Ratih bertanya balik. Ane cuma ngegelengin kepala.
“Hmm, kalau gitu ke kosan aku bentar mau gak? Aku mau mandi sama ganti baju, gerah banget nih. Abis itu kita pergi lagi. Kemana aja gitu, aku temenin kamu deh…” Tawar Ratih.
Ane pun mengiyakan permintaan Ratih dan segera melaju pergi menuju kosan Ratih.
Sampai di kosan, ane langsung parkirin motor di parkiran depan kosan yang masih sepi.
“Ini aku tunggu disini aja ya…” Pinta ane sama Ratih.
“Ih, ngapain? Hayuk ikut aja ke kamar, gak apa apa kok. Gak akan diomelin juga. Daripada disini, ntar dikira mau nyolong motor loh…” Kata Ratih sambil ketawa kecil. Ane nurut aja akhirnya.
Ane ikut di belakang Ratih menuju kamar kosannya yang ada di lantai dua.
Setelah Ratih membuka kunci pintu, kami berdua pun masuk.
“Silakan, Don. Duduk aja dulu, anggap aja kamar sendiri hehehe.” Kata Ratih.
Ane ngangguk, dan langsung duduk diatas karpet yang ada di samping kasur. Kamar Ratih yang gak terlalu gede ini keliatan bersih dan nyaman, belum lagi AC yang bikin kamar terasa dingin. Dikamar ane sih jangan kan AC, kipas angin juga udah rusak terus ampe gak mau muter kadangan hehehe.
Ratih langsung masuk ke kamar mandi dengan ngebawa beberapa potong pakaian. Ane lalu coba nyalain TV buat nunggu sambil nyari hiburan. Dari dalam kamar mandi, kedengeran suara air dari Ratih yang lagi mandi. Pikiran ane mulai kemana-mana. Ngebayangin Ratih yang cakep dan semok itu lagi ngebasahin badannya. Ane coba tahan pikiran ane, disingkirin jauh-jauh kalau perlu. Kalau sampe ane macem-macem, terus Ratih tereak minta tolong, bisa mati ane dipukulin orang disini. Begitu pikir ane.
Gak sampe lima belas menit, Ratih keluar dari kamar mandi, masih dengan handuk yang menutupi badan.
“Duh, bawa baju tapi lupa bawa dalemannya…” kata Ratih sambil tertawa dan berlari kecil ke arah lemari. Ane cuma ngasih ketawa kecil aja buat respon. Bingung juga mau nimpalin apa.
Pas Ratih buka lemari, mungkin karena lilitan handuknya yang gak begitu kuat, tau-tau handuknya kelepas dan jatuh ke lantai. Dheg! Ane liat badan mulus Ratih telanjang dari belakang. Pantatnya kenceng, pahanya mulus, dan pinggangnya ramping bikin ane mendadak konak.
Ane pun langsung memalingkan muka ane karena ngerasa gak enak. Tapi yang dilakukan Ratih berikutnya yang bikin ane makin pusing, bukannya buru-buru merapihkan handuk, Ratih malah tetap sibuk mencari pakaian dalam. Ratih seperti lupa kalau ada ane dibelakang dia yang lagi nahan ngaceng liat dia yang telanjang.
Birahi yang udah makin susah buat ditahan, ane pun langsung bangkit dan memeluk Ratih dari belakang. Tangan ane langsung ngeremes gundukan dada yang cukup besar dengan puting kecil yang udah mengeras daritadi.
“Aah, Doni!” Teriak Ratih kesal, tapi gak ada tanda-tanda perlawannan.
“Maaf ya, Tih. Aku gak tahan liat badan kamu yang mulus ini…” Kata ane sambil menciumi leher Ratih.
“Uhhhh, Doni….” rintih Ratih saat lidah ane dengan leluasa menelusuri setiap bagian kulit di lehernya. Tangannya meremas tangan gue yang lagi sibuk dengan payudaranya.
Ane pun menarik badan Ratih agar pantatnya yg kencang itu makin menempel di konti ane yang udah keras daritadi. Ratih pun mengerakkan pantatnya ke kanan dan kiri untuk bisa makin merasakan konti ane yang dalam beberapa menit lagi akan sibuk keluar masuk tubuhnya yang semok itu.
Ratih pun ngebalikin badannya menghadap ane dan langsung nyerang bibir ane dengan ganasnya. Dimasukin lidahnya ke dalem mulut ane, kedengeran suara nafasnya yang makin berat. Ane makin horny dengernya. Belum lagi payudara Ratih yang mancung menempel langsung di dada ane.
Ditengah kesibukan mencium ane, tangan Ratih membuka iket pinggang dan celana ane juga celana dalam ane. Saat konti ini sudah mengacung keluar, diusap-usapnya pelan dengan tangannya. Bibirnya tetep gak mau lepas dari bibir ane.
“Udah keras banget nih, Don?” Bisik Ratih. Ane cuma ngangguk kecil sambil tersenyum.
Ratih lalu menurunkan badannya dan jongkok di depan ane. Ratih penuh kekaguman melihat konti ane yang berukuran cukup besar sambil tangannya masih memberikan kocokan pelan.
Dibuka mulutnya, dan dimasukan konti ane ke dalem mulut Ratih. Ahhh, isepannya enak banget bro! Gak kena gigi, dan lidahnya bermain di dalam mulutnya pas konti ane lagi mampir masuk ke situ.
Ratih menghisap konti ane dengan penuh nafsu, tangannya meremas-remas kantong zakar ane. Bener-bener pinter Ratih ini muasin ane. Ane narik-narik pelan rambut Ratih karena gak kuat nahan ngilu dan enak yang bercampur aduk menjadi satu dibawah sana.
Hampir 5 menit Ratih sibuk dengan konti ane sampe akhirnya ane ngerasa ada dorongan kuat banget dari konti ane buat keluar.
“Tih, mau keluar, Tih…” Seru ane.
Ratih menghisap semakin kuat dan mempercepat hisapannya di konti ane. Kayaknya Ratih mau ane keluar di mulutnya. Tanpa ane tahan-tahan lagi, langsung aja ane keluarin semua.
Crottt crooootttttt. Sekitar lima kali konti ane nyemprotin cairan kenikmatannya di mulut Ratih. Tapi dengan hebat Ratih gak ngebiarin sedikitpun keluar dari mulutnya. Ane cuma bisa mengerang nikmat.
“Gimana, suka gak?” Tanya Ratih setelah menelan habis sperma ane. Dijilatnya lagi konti ane sampe bersih. Ane bener-bener puas dengan permainan mulut Ratih di konti ane. Bikin horny terus setiap inget kejadian itu pokoknya hehehe.
Ratih lalu berdiri dan merangkul pinggang ane. “Mau lagi gak, Don?” tanya Ratih nakal.
“Hmm, mau dong, sayang…” Jawab ane sambil tangan ane meraba-raba vagina Ratih yang ternyata udah basah sekali. Ratih pun memindahkan rangkulannya ke leher ane dengan mesra.
“Kurang ya?” Tanya Ratih lagi, senyumnya yang nakal namun juga manis, membuat konti ane mulai tegang lagi buat bisa menggenjot Ratih.
“Eh, sebentar…” Kata Ratih, “Aku punya ini nih…” Ratih berpaling ke arah lemarinya yang terbuka dari tadi dan menjadi saksi kenikmatan ane sore itu.
Ratih tampak mencari sesuatu dibawah tumpukan pakaiannya. “Ah ketemu!” Serunya.
Satu bungkus kondom warna hitam dikasih ke ane, kayanya ane kenal……sering beli juga, Ane lihat isinya, masih ada dua bungkus. Mantap! Bisa tahan lama nih gini caranya. Seharian juga kuat….Ane pun senyum senyum mupeng.
“Itu bekas mantan aku dulu, baru beli, dipake satu, eh terus keburu putus…” Curhat Ratih sambil manyun manja.
“Kan sekarang udah ada aku…” Hibur ane sambil ngasih kecupan manis ke bibir Ratih.
“Hihihi iya, sayang…” balas Ratih sambil menarik ane ke kasurnya.
Ane pun membuka baju ane, sekarang kita berdua udah sama-sama polos tanpa tertutup sehelai benang pun. Ratih udah terlebih dulu tiduran dengan posisi yang cukup menggoda. Melihat pemandangan indah ini, ane bahkan lupa kalau ane baru aja jadi pengangguran siang tadi.
Ane langsung memeluk Ratih dan menciumi buah dadanya, ane gigit-gigit pelan puting kecilnya yang berwarna merah muda sampe kenceng. Tangan ane yang kanan sibuk meraba-raba vagina Ratih yang udah basah. Ane mainkan klitorisnya dengan dua jari ane. Ratih memejamkan mata dan mulutnya terbuka menahan rintihan dari perlakuan ane.

Ciuman ane turunkan dari payudara ke perut ratih. Tangan ane sekarang mengusap usap paha Ratih sampai ke pangkalnya, Ratih menggelinjang kegelian. Ditariknya rambut ane. Ane gak peduli, ane turunkan lagi ciuman ane ke arah vaginanya yang bersih tanpa bulu.
Kecium aroma vagina Ratih yang menaikan birahi ane ke ubun-ubun. Ane buka bibir vagina Ratih dengan dua jari ane, keliatan klitorisnya yang membesar. Dengan lidah ane, ane usap semua bagian vagina Ratih. Ratih berteriak kecil sambil mengangkat pantatnya. Pasti geli dan enak yang Ratih rasain sekarang.
“Aaarggh, Doniii, enak sayanggg… Terussssinnn….” begitu rintihan Ratih. Suara yang penuh birahi dan minta cepet cepet dipuasin.
Ane masukin dua jari ane ke dalam vagina Ratih, lidah ane tetep sibuk merangsang klitoris Ratih yang begitu memesona. Aroma vagina Ratih entah kenapa kerasa makin kuat.
“Uhhh, terus, Don… Uhhh…” erang Ratih.
Ane keluar masukin jari ane pelan, tangan kiri ane pun meraih dada Ratih dan meremasnya pelan sambil mencubit putingnya sesekali. Rangsangan yang ane kasih jelas bikin Ratih semakin gak kuat nahan orgasme. Dalam beberapa menit, Ratihpun keluar.
“Doniii, akuu keluar….. Ahhh, Donn….. Aaahhhhh…” Teriak Ratih. Keluar cairan kenikmatan Ratih yang berwarna putih bening dari dalam vaginanya. Ane hisap dan nikmati sampai habis. Ane kasih ciuman hangat ke vagina Ratih yang makin merekah itu.
Ane pun balik ke atas Ratih dan mencium bibirnya.
“Gimana? Suka gak?” Tanya ane balik ke Ratih. Ratih tersenyum lemas sambil mengangguk.
Ane pun tiduran disamping Ratih. Ane biarkan Ratih mengumpulkan tenaganya. Pasti capek karena orgasme dan bikin ane muncrat dimulutnya tadi hehehe.
Konti ane masih aja keras daritadi, sepertinya konti ane ini gak akan berenti berdiri sampe bisa masuk ke vagina Ratih yang harum itu.
Ratih mengambil kondom hitam yang tadi dia kasih ke ane. Diambilnya satu dan dibuka. Sambil duduk di depan konti ane, Ratih memasangkan kondom dengan telaten.
Setelah terpasang dengan rapih, Ratih lantas naik ke atas ane dan mengarahkan konti ane ke arah vaginanya.
Senyum Ratih terus terpasang, terlihat begitu senang bisa memuaskan ane dan mendapatkan kepuasan yang sama dari ane.
Dengan pelan, Ratih menurunkan badannya agar konti ane masuk secara keseluruhan ke dalam vagina Ratih. “Uhhhh…” Desah Ratih pelan.
Jepitan vagina Ratih yang masih cukup kenceng bikin ane merem melek. Baru kali ini ane bisa ngerasain kempotan vagina cewek yang cantik kayak Ratih, tanpa ada paksaan atau usaha yang besar buat dapetinnya. Rejeki banget lah bisa dibilang begitu hehehe.
Setelah konti ane masuk seluruhnya ke dalam vagina Ratih. Ratihpun menaik turunkan panggulnya pelan-pelan. Payudaranya berguncang, ane bener-bener berusaha fokus buat gak terlalu menikmatinya supaya gak cepet keluar. Momen kayak gini harus dinikmati selama yang ane bisa soalnya.
“Uhhh ahhh, enak banget penis kamu, Donnnn!” Teriak Ratih sambil tangannya memainkan rambutnya sendiri.
“Vagina kamu juga enak banget, Tih…. Genjot terus sayangggg…” Tambah ane.
Genjotan Ratih pun semakin kencang, sesekali digoyangkan pinggangnya ke kanan dan ke kiri, mungkin pengen nyari G-spot nya pake konti ane. Mulut Ratih gak berenti terbuka dari tadi. Sungguh pemandangan yang gak bisa dilupain sama ane.
Ratih genjot kembali konti ane dengan liar dan penuh nafsu. “Ahhhh, Don….. Ahhh enak Don….”
Tidak lama, Ratih tampak akan orgasme yang kedua kalinya.
“Don…. mau keluar don….” Erang Ratih.
“Aaarhhhhgggggg keluar Donnnnnnnnnnnn!” Ratih pun orgasme sekali lagi. Keringat bercucuran di badannya, menambah kesan seksi.
Ratih yang lemas, terkulai disamping ane. Gak pake nunggu lagi, sekarang gantian ane yang genjot Ratih. Ane buka kedua kaki Ratih. Vaginanya yang masih menganga siap buat dimasukin konti ane lagi.
Ane letakan kedua kaki Ratih ke pundak ane, biar konti ane makin dijepit sama vagina Ratih.
Ane masukin pelan-pelan konti ane. Dengan sekali hentakan, konti ane menembus vagina Ratih untuk yang kesekian kalinya.
“Aaahhhhh!” Teriak Ratih begitu konti ane sampe keujung dalem vaginanya.
Ane genjot vagina Ratih pelan. Biar vaginanya siap lagi buat dimasukin setelah orgasme tadi.
“Uuhhhh, terus don…. Terusss….”
Ratih mengerang dengan gairah yang meninggi. Ane semakin jadi menggenjot Ratih….
“Arrrghhh, lagi donn… masukin yang dalem lagiiii….”
Sekitar 10 menit ane menggenjot Ratih. Konti ane masih kuat dan belum juga mau mengeluarkan cairannya. Keringat yang ada di badan Ratih semakin nambah biarpun AC dikamar udah cukup dingin.
“Aahhhh donnnnn. Kamu kuat banget sihhhh…..” Ratih meracau keenakan.
Ane juga bingung kenapa ane gak keluar-keluar. Sekarang ane malah balikin fokus ke konti ane, biar cepet keluar karena kasian Ratih yang keliatan udah makin capek.
“Donnnn, aku mau keluar donnn… Lagi donnnn, genjot donnn….” Teriak Ratih.
Ane percepat genjotan ane. Dan bener aja, ane udah mulai ngerasa ada yang mau keluar lagi dari konti ane.
“Bareng sayang, aku juga mau keluarrrrr….” Kata aneeee..
“Aarrggggghhh aku keluar donnnnn…. argggghhhhhhh!” Ratih menggelinjang saat orgasme yang kesekian kalinya.
“Arggghhhh aku juga sayanggggg….” Crot crotttt. Konti ane pun memuntahkan semua sperma yang tersisa berbarengan dengan orgasme Ratih. Badan ane langsung lemes seketika karena orgasme luar biasa yang ane terima.
Badan ane pun ambruk disamping Ratih. Kondom masih terpasang kencang di konti ane dengan banyak sperma di dalamnya.
Ratih berusaha mencari nafas karena kecapean dengan genjotan ane.
“Duh, Don. Gila ya, kamu kuat banget sih!” Seru Ratih manja sambil mengusap kepala ane.
“Kamu sih, enak banget vaginanya…” Jawab ane sambil mengecup bibir Ratih.
Ratih tertawa kecil dan memeluk ane.
“Kamu gak usah pulang aja dulu, Don. Nginep disini sampe besok, mau gak?” tanya Ratih.
“Boleh emangnya?” Tanya ane balik.
“Boleh dong!”
“Oke, aku pulang besok ya…” Jawab Ane, Ratih mengencangkan pelukannya ke badan ane. Ane masih takjub bisa nikmatin badan Ratih yang baru ane kenal tadi siang. Cewek cantik yang bahkan gak pernah ane bayangin bisa ngasih kenikmatan segini gedenya buat ane.
Dari situ, ane rutin berhubungan dengan Ratih. Kita emang gak secara resmi bilang kita jadian, tapi kita sering ketemu baik buat ngentot atau jalan di malem minggu. Soal kerjaan, pas ane nginep di kosan Ratih, bos ane telepon dan bilang kalau ternyata hape karyawan yang hilang pun ketemu, ternyata bener, hape itu ketinggalan di taksi pas karyawan lagi mau ke kantor dan dibalikin sama perusahaan taksinya langsung ke kantor. Ane pun diminta buat kerja lagi, tapi ane minta cuti dulu dan minggu depan baru bisa balik ngantor lagi. Bener kan, rejeki gak kemana bro!




0 komentar

Posting Komentar